(0)

Trik Hemat Bangun Rumah
Info Terbaru | 4 Februari 2019

KOMPAS.com - Ada beragam cara untuk memiliki rumah. Mulai dari membeli rumah baru atau bekas, membeli secara tunai atau kredit, hingga membangun rumah sendiri atau membeli yang sudah jadi.

Menentukan hunian yang akan dimiliki tentunya mempertimbangkan pribadi diri Anda. Bila Anda adalah seseorang yang sangat cermat dalam mengeluarkan uang serta tak suka hal yang monoton, membangun rumah sendiri dapat menjadi pilihan.

Dengan membangun rumah sendiri, Anda dapat berkomunikasi dengan desainer dan kontraktor tentang anggaran yang dimiliki serta model yang diinginkan.

Berikut beberapa tips yang bisa Anda pelajari bila tak ingin uang yang dikeluarkan untuk membangun rumah terbuang sia-sia:

1. Mulai buat kategorisasi

Salah satu cara paling mudah dalam menghabiskan anggaran yaitu gagal dalam membuat perencanaan. Sebab, bila Anda membuat perencanaan secara matang, maka hal tersebut tidak akan terjadi.

Lantas, apa yang harus dilakukan? Mulailah membuat kategorisasi biaya terbesar yang harus dikeluarkan, mulai dari lahan, eksterior dan interior.

Setelah itu, gunakan tabel untuk merinci apa saja yang bisa menjadi sub kategori pengeluaran. Langkah ini cukup efektif untuk menekan pengeluaran yang tidak terduga dan tidak perlu.

2. Buat dana cadangan

Tidak ada satu pun dalam sejarah membangun rumah, Anda akan mendapat kemudahan begitu saja. Berbagai kendala dapat ditemui, mulai dari cuaca buruk, mengurus sertifikasi lahan, hingga perubahan minor dari perencanaan awal.

Oleh karena itu, siapkan anggaran cadangan untuk mengantisipasi hal-hal tidak terduga tersebut. Idealnya, anggaran yang harus disiapkan adalah 1,5 kali lipat dari pagu yang semestinya dikeluarkan.

Ini penting untuk disiapkan guna memastikan bahwa seluruh anggaran yang diperlukan sudah siap.

3. Tak ada salahnya belanja sedikit royal

Dalam hal ini, tak ada salahnya Anda membeli kebutuhan interior yang lebih mahal untuk ruangan pribadi seperti kamar.

Selain produk yang lebih awet, perwatan barang-barang tersebut relatif lebih mudah. Di samping itu, ada rasa kepuasan tersendiri yang akan Anda rasakan.

4. Utamakan fungsi

Mengutamakan aspek fungsionalitas suatu produk dapat menjadi sebuah keuntungan ke depan.

Misalnya, Anda membeli pemanas air berkualitas tinggi. Dari sisi biaya, tentu akan lebih mahal dari pada pemanas air biasa. Tapi ini adalah investasi.

Anda mungkin dapat mengecat ulang dinding rumah untuk mempercantiknya, namun kualitas di balik dinding adalah sesuatu yang penting.

Bayangkan bila Anda harus mengganti pemanas air berulang-ulang? Tentu biaya yang dikeluarkan akan lebih banyak.

5. Lacak setiap pengeluaran

Merancang pengeluaran mirip dengan diet. Terkadang, Anda tidak sadar bahwa pengeluaran yang telah dikeluarkan sudah cukup besar.

Karena itu, melacak setiap pengeluaran menjadi kewajiban. Hal ini untuk mengidentifikasi apakah anggaran yang dikeluarkan sudah terlalu banyak atau tidak.

Buatlah sebuah catatan kecil untuk mencatat setiap pengeluaran.


Sumber : properti.kompas.com


Baca Artikel Terkait
Info Terbaru | 18 Maret 2019
Tips Mengecat Dinding Berpola
JAKARTA, KOMPAS.com - Mengecat bukan sekadar perkara mewarnai dinding. Dengan sedikit kreativitas, Anda bisa mendapatkan dinding berpola. Dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Minggu (17/3/2019), AkzoNobel memberikan tips mengecat dinding rumah dengan pola dan beragam warna yang berbeda. Salah satu pola yang paling mudah adalah pola sarang lebah. Pola ini dapat disesuaikanBaca Selengkapnya
Info Terbaru | 18 Maret 2019
Membangun Rumah Tahan Api
KOMPAS.com - Kebakaran hutan besar yang terjadi di California pada Agustus 2018 silam menghancurkan banyak rumah dan bangunan. Hal ini kemudian membuat banyak orang memikirkan untuk membuat rumah tahan api. Insurance Institute for Business and Home Safety mencoba memecahkan masalah ini dengan membangun dua rumah uji coba di Richburg, South Carolina. Riciannya,Baca Selengkapnya
Info Terbaru | 11 Maret 2019
Nih, Ritual Wajib Sebelum Pindah Rumah
KOMPAS.com - Anda tiba-tiba mendapatkan tawaran menarik dari pekerjaan baru, tetapi lokasinya jauh dari rumah. Mau tak mau, salah satu cara mengatasinya adalah Anda harus pindah rumah ke lokasi yang lebih dekat dengan kantor. Apalagi, jika keluarga juga mendukung rencana Anda.Namun, ada beberapa hal perlu Anda perhatikan agar agenda pindahBaca Selengkapnya